Semua orang merasakan pasti pernah mengeluhkan sakit di daerah perut mereka, tetapi apakah Anda tahu bahwa ada beberapa jenis sakit perut dan masing-masing memiliki makna? Beberapa tidak menimbulkan kekhawatiran sama sekali, sementara yang lain lebih serius dan mungkin memerlukan obat atau operasi.

Berikut adalah lima jenis sakit perut, apa artinya, dan pilihan perawatan.

  1. Konstipasi atau sembelit sering terjadi pada kebanyakan orang. Sekitar 16 persen orang dewasa mengalami perasaan tidak nyaman ini. Pada wanita, kontisipasi mirip dengan nyeri haid atau dismenore. Ini terjadi ketika tekanan menumpuk di usus besar dan usus kecil.  Perawatan terbaik untuk sembelit adalah menambahkan lebih banyak serat ke dalam makanan Anda, minum lebih banyak air, dan berolahraga. Anda juga dapat mencoba pelunak feses atau pencahar sesuai kebutuhan.
  2. Apendiks terdapat pada usus besar Anda dan membantu tubuh Anda melawan infeksi. Tetapi apendiks juga bisa terinfeksi. Radang usus buntu terjadi ketika ada penyumbatan di dalam usus buntu, yang menjadi sakit, bengkak, dan bahkan bisa pecah. Penderita dapat mengalami sensasi yang sangat tidak nyaman di sekitar pusar mereka. Jadi, jika Anda mengalami sakit perut yang parah, demam, dan muntah, segeralah pergi ke UGD.
  3. Irritable Bowel Syndrome (IBS). IBS merupakan kumpulan gejala seperti kram, sakit perut, kembung, diare, dan sembelit. Sekitar 20 persen orang dewasa di AS memilikinya. Ada dua subtipe IBS. IBS-C adalah sindrom iritasi usus besar yang sembelit-dominan. Ini terkait dengan sembelit kronis dan sakit perut. IBS-D adalah sindrom iritasi usus yang dominan diare. Sekitar sepertiga orang dengan IBS-D mengalami diare setiap kali mereka buang air besar.
  4. Intoleransi laktosa. Orang yang tidak dapat mencerna gula (laktosa) dalam produk susu dan mungkin mengalami kram perut, kembung, gas, mual, muntah, dan diare 30 menit hingga dua jam setelah mengonsumsi susu. Intoleransi laktosa paling umum pada orang keturunan Afrika atau Asia. Salah satu cara untuk memerangi intoleransi laktosa adalah dengan melakukan masa percobaan tanpa mengonsumsi susu untuk melihat apakah gejala Anda membaik.

Jika Anda mengalami atau telah berjuang dengan sakit perut, dan Anda tidak yakin apa penyebabnya, konsultasikan dengan dokter perawatan primer Anda.